Monday, January 30, 2006

Di mana status iman kita???

(dari seorang sahabat)

IMAN SEMUT VS IMAN MANUSIA

Di zaman Nabi Allah Sulaiman berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Allah Sulaiman nampak seekor semut melata di atas batu; lantas Nabi Allah Sulaiman merasa hairan bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus. Nabi Allah Sulaiman pun bertanya kepada semut: " Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu".Semut pun menjawab: "Rezeki di tangan ALLAH, aku percaya rezeki di tangan ALLAH, aku yakin di atas batu kering di padang pasir yang tandus ini ada rezeki untuk ku". Lantas Nabi Allah Sulaiman pun bertanya: " Wahai semut, berapa banyakkah engkau makan? Apakah yang engkau gemar makan? Dan banyak mana engkau makan dalam sebulan?" Jawab semut: "Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan".Nabi Allah Sulaiman pun mencadangkan: "Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu melata di atas batu, aku boleh tolong".

Nabi Allah Sulaiman pun mengambil satu bekas, dia angkat semut itu dan dimasukkan ke dalam bekas; kemudian Nabi ambil gandum sebiji, dibubuh dalam bekas dan tutup bekas itu. Kemudian Nabi tinggal semut di dalam bekas dengan sebiji gandum selama satu bulan.

Bila cukup satu bulan Nabi Allah Sulaiman lihat gandum sebiji tadi hanya dimakan setengah sahaja oleh semut, lantas Nabi Allah Sulaiman menemplak semut: "Kamu rupanya berbohong pada aku!. Bulan lalu kamu kata kamu makan sebiji gandum sebulan, ini sudah sebulan tapi kamu makan setengah". Jawab semut: "Aku tidak berbohong, aku tidak berbohong, kalau aku ada di atas batu aku pasti makan apapun sehingga banyaknya sama seperti sebiji gandum sebulan, kerana makanan itu aku cari sendiri dan rezeki itu datangnya daripada Allah dan Allah tidak pernah lupa padaku. Tetapi bila kamu masukkan aku dalam bekas yang tertutup, rezeki aku> bergantung pada kamu dan aku tak percaya kepada kamu, sebab itulah aku makan setengah sahaja supaya tahan dua bulan. Aku takut kamu lupa".Itulah Iman Semut!!

IMAN MANUSIA??

Di zaman Imam Suffian, ada seorang hamba Allah yang kerjanya mengorek kubur orang mati. Kerja korek kubur orang mati bukan kerja orang ganjil.Bila ada orang mati, mayat terpaksa ditanam, oleh itu kubur perlu digali dulu. Tetapi yang ganjil mengenai hamba Allah ini ialah dia tidak gali kubur untuk tanam mayat.Sebaliknya apabila orang mati sudah ditanam, waris sudah lama balik ke rumah dan Munkar Nakir sudah menyoal, barulah penggali ini datang ke kubur untuk korek balik.Dia nak tengok macam mana rupa mayat setelah di INTERVIEW oleh Munkar Nakir. Dia korek 1 kubur, 2 kubur, 3 kubur, 10 kubur, 50 kubur sampai 100 kubur. Lepas itu, penggali pergi kepada Imam Suffian dan bertanya kepadanya: "Ya Imam, kenapakah daripada 100 kubur orang Islam yang aku gali, dua sahaja yang mana mayat di dalamnya masih berhadap kiblat.Yang 98 lagi sudah beralih ke belakang?". Jawab Imam Suffian:" Di akhir zaman hanya 2 dari 100 umat Islam yang percaya rezeki itu di tangan Allah. 98 orang lagi tidak percaya bahawa rezeki di tangan Tuhan".

Itulah sebabnya apabila umat Islam tertekan dengan SOGOKAN duit yang banyak, biasanya, iman dia akan beralih. Nyatalah iman semut lebih kuat dari iman manusia.

Kata Saidina Ali kepada Kamil: " ILMU ITU LEBIH BAIK DARIPADA HARTA, ILMU MENJAGA ENGKAU DAN ENGKAU MENJAGA HARTA, ILMU MENJADI HAKIM, HARTA DIHAKIMKAN, HARTA BERKURANGAN APABILA DIBELANJAKAN DAN ILMU BERTAMBAH APABILA DIBELANJAKAN".

Sunday, January 29, 2006

Selamat Pengantin Baru Sahabat

Di kesempatan ini penulis mengucapkan selamat pengantin baru buat sahabat yang bernama Faizal Rizal Abdul Hamid dan pasangannya Nur Izwahani Zainal Abidin. Kalau tak silap penulis walimah sahabat ini hari ini di rumah lelaki dan esok bertandang ke rumah perempuan. Hai, bertambahlah seorang lagi ahli kelab Baitul Muslim.Sangka penulis,diri ini bakal mendahului rupanya dia mendahului penulis. Takpalah sekurang-kurangnya hilang risau sahabat-sahabat lain terhadap dia ini. Maaf ye sahabat,tak dapat datang walimah anta,juga takda hadiah yang dapat dikirim hanya doa untuk kalian berdua ....

Semoga keberkatan Allah untuk kamu berdua,keberkatan Allah
jua ke atas kamu berdua dan dipertemukan kalian berdua dalam kebaikan (ini
mafhum doa dalam bahasa Arab).

Andai hatiku mampu berkata-kata 2....

Menagih kasih...
Tuhan dulu pernah,
Aku menagih simpati,
Kepada manusia yang alpa jua buta,
Lalu terhimpitlah aku di lorong gelisah,
Luka hati yang kini kian parah.
Semalam sudah,
Sampai ke penghujungnya,
Kisah seribu duka kuharap sudah berlalu,
Tak ingin lagi kuulangi kembali,
Jejak dosa yang menghiris hati.
Tuhan dosaku menggunung tinggi,
Tapi rahmatMu melangit luas,
Harga selautan syukurku,
Hanyalah setitis nikmatMu di bumi.
Tuhan walau taubat,
Sering ku mungkir,
Namun pengampunanMu tak pernah bertepi.
Bila selangkah kurapat padaMu,
Seribu langkah kau rapat padaku.....
Karya mengusik hati

Andai hatiku mampu berkata-kata.....

Dedikasi buat insan bernama sahabat...

Di bumi ini kita dipertemukan
Satu arah satu perjuangan
Satu aqidah satu matlamat
Asasnya terjalin ikatan
Ukhwah fillah tidakkan musnah
Walaupun badai di lautan kehidupan mendesak
Tautan erat tak mungkin terlerai

Bertemu berpisah
Hanya keranaNya semata
Redha Allah kita tagih
Moga kita akan dirahmati
Dengan niat yang suci
Bertemu kembali di negeri abadi

Demikian manisnya mahabbah murni
Limpahan kasih anugerah Ilahi
Terpancar cahaya menerangi hati
An-Nur dariMu Ya Rabbi

Lambaian kasih di bumi ini
Suburi dengan perjuangan hakiki
Bajai ia jangan dicemari
Redha Allah dipohoni,,,

Karya nukilan

Saturday, January 28, 2006

Bila pena berbicara.....

Hari ini penulis keseorangan di rumah,apa taknya ahli bait yang lain berehlah ke Sinai. Sinai, Lembah yang sarat dengan sirah dakwah baginda Nabi Musa A.S. punya pengajaran yang amat banyak untuk bakal-bakal duat.Bila diteliti dalam-dalam,tepat tujuannya apabila persatuan-persatuan di sini menganjurkan lawatan ke tempat yang bersejarah ini,pada awal keberadaan adik-adik baru ke perlembahan Nil ini. Sekurang-kurangnya menyegarkan fikrah akan sirah dakwah para pesuruh Allah yang penuh ranjau dan onak tribulasi.Begitu juga,dengan mendaki bukit Tursina,kalau teman-teman ingat,itulah tempat dimana Nabi Musa A.S. berbicara dengan Rabbnya.Terbayang di fikiran penulis kata-kata sahabat lama ; hendak mendaki bukit tursina bukan kerja mudah,tak terkira keringat yang dikerah untuk sampai ke puncaknya.Di tambah lagi dengan kesejukan yang menyeliputi diri sepanjang pendakiannya.Ada yang berjaya sampai ke puncak ada juga yang gagal.Terkesan sungguh kata-kata di lubuk hati penulis.Walaupun tak berkesempatan untuk turut serta namun rasa diri ini seolah-seolah berada di sana.

Begitulah sunnah perjuangan. Pahit,payah, sukar dan kegagalan diumpamakan seperti garam dalam masakan atau gula dalam minuman. Sudah jadi satu kemestian begitu...Nah di situ indahnya kehidupan yang Allah aturkan buat pejuang-pejuang agamaNya.

Monday, January 23, 2006

Mentajdid Rabbani Mendepani Massa

Salam ukhuwwah & mahabbah buat semua.